Saturday, November 21, 2009

SESUATU YANG BUKAN MILIK KITA..

Kisah ini menggambarkan akan kehidupan kita yang penuh dengan keangkuhan,sifat yang sombong serta lupa akan nikmat tuhan.


" Kisah ini bermula pada suatu hari ketika sepasang suami isteri sedang menikmati makan malam bersama di rumah mereka. Sedang mereka makan, kedengaran pintu rumah mereka diketuk oleh seseorang.Tuktuktuk. datanglah seorang pengemis yang begitu kusut masai pakaiannya keadaannya amat menyayat hati..maka si suami menyuruh Si isteri membuka pintu dan pengemis itu memberi salam,” Assalamualaikum.” apabila pintu dibuka maka dilihatnya seorang lelaki yang serba kekurangan datang meminta sedekah.Maka si pengemis itu berkata,”berikanlah aku sedikit makanan aku begitu lapar”. Mendengar kata-kata si pengemis itu lalu Si isteri merasa terharu dan dia berniat hendak memberikan sesuatu makanan untuk diberikan kepada si pengemis itu. Di dalam benak fikiran si isteri hari ini mungkin hari senang bagiku mungkin ini adalah ujian Allah untuk melihat sejauh mana hambaNya ini ingat kepadaNya. Tetapi sebelum memberikan makanan kepada pengemis tersebut si isteri sempat bertanya dahulu kepada suaminya untuk mendapat keizinan suaminya,maka si pun tanpa berlengah menanyakan soalan "Wahai suamiku, bolehkah saya memberikan makanan kepada pengemis yang ada di luar rumah kita itu?"tanya si isteri.




Tetapi semua telah di takdirkan si suami begitu angkuh,sombong,kedekut dan lupa diri. Sedangkan pepatah melayu mengatakan “berat sama di pikul ringan sama dijinjing” Alangkah sedihnya hati si isteri dan betapa robek hati si isteri akan sikap si suami yang begitu angkuh akan kekayaan dan kesenangan yang telah mereka kecapi. Mendengar jawapan dan kata-kata yang telah di lontarkan oleh si suami yang dicintainya."Ahhhhh! Tidak usah! Usir saja pengemis itu, dan tutup kembali pintu rumah kita!" itulah kata-kata kesat yang si suami lontarkan begitu hina tahap yang di berikan kepada si pengemis itu. “Tidak mengapa puan saya mengerti dan sya memahami,izinkan saya untuk pergi” kata si pengemis itu. “Moga Allah memudahkan urusanmu wahai pengemis” desit kata-kata hati si isteri kepada pengemis.


Maka berlalulah si pengemis keluar dari kawasan rumah sepasang suami isteri tersebut dengan redha. Pergilah si isteri untuk melayan si suami yang asyik menjamah santapan malam. Si suami bertanya “ sudahkah engkau halau pengemis itu?maka si isteri menjawab dengan menyimpan sesuatu “belum sempat di halau pengemis itu sudah pergi.” Baguslah kalau begitu menganggu masa makan kita saja. Dalam hati si isteri berkata” suamiku ini terlampau sombong dan ego akan kemewahan yang dia kecapi”. Maka mereka menghabiskan santapan yang di hidang.Sehinggalah mereka ke kamar umtuk menikmati istirehat di waktu malam bersama. Tetapi hati si isteri masih memendam perasaan yang begitu sedih akan sikap si suami.Hati perempuan begitu mudah tersentuh namun si suami masih tidak memahami akan isi hati si isteri dek kesombongan yang melampau. Si isteri hanya mampu berdoa dan pasrah kepada ilahi semoga si suami akan berubah kembali seperti seorang suami yang bertanggungjawab serta mempubyai akhlak budi pekerti yang baik.


Bersambung……….

1 ulasan:

ibNu aiMan said...

great....

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...